Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Isim-isim Yang Marfu' (Marfu'atul Asma')

D-viralz.com| Melanjutkan pembahasan sebelumnya,kita sekarang memasuki bab marfuatul asma’, yakni isim-isim yang beri’rab marfu’. Jika kalian belum tau apa itu i’rab, maka baca dulu artikel tentang macam-macam i’rab, setelah itu lanjut untuk membaca artikel ini.

Isim-isim yang beri’rab rafa’ ada banyak, diantaranya adalah mubtada’, khabar mubtada’, fa’il, na’ibul fa’il, isim كَانَ  , khabar إِنَّ , dan tawabi’(na’at, athaf, taukhid, dan badal).

Mubtada’

Mubtada’ adalah isim yang berada diawal kalimat jumlah ismiyah, contoh:

 

الْمَدْرَسَةُ بَعِيْدَةٌ عَنِ بَيْتِي

Sekolah itu jauh dari rumahku

Mubtada’

الْمَدْرَسَةُ

Khabar mubtada’

بَعِيْدَةٌ

 

الْبَيْتُ وَاسِعٌ

Rumah itu luas

Mubtada’

الْبَيْتُ

Khabar mubtada’

وَاسِعٌ

 

Khabar mubtada’

Khabar mubtada’ adalah isim yang melengkapi arti mubtada, sehingga kalimat menjadi sempurna. Apabila mubtada’ berdiri sendiri tanpa didampingi khabar, maka ia tidak akan menjadi kalimat yang sempurna. Contoh:

 

أنْتَ جَمِيْلٌ

Kamu ganteng

Mubtada’

أنْتَ

Khabar mubtada’

جَمِيْلٌ

 

هُوَ مُدَرِّسٌ

Dia guru

Mubtada’

هُوَ

Khabar mubtada’

مُدَرِّسٌ

Fa’il

Fa’il adalah subyek dalam istilah bahasa indonesia, yakni pelaku suatu perbuatan, contoh:

قَالَ مُحَمَّدٌ

Muhammad telah berkata

Kata kerja (fi’il)

قَالَ

Pelaku (fa’il)

مُحَمَّدٌ

 

يَقْرَأُ قَاسِمٌ الْمَجَلَّةَ

Qasim sedang membaca majalah

Kata kerja (fi’il)

يَقْرَأُ

Pelaku (fa’il)

قَاسِمٌ

Naibul fa’il

Naibul fa’il adalah obyek (yang dikenai pekerjaan) dari suatu pekerjaan yang dikerjakan oleh orang yang tidak dikenal. Artinya pelakunya tidak diketahui, contoh:

أُكِلَ الطَّعَامُ

Makanan telah dimakan

Kata kerja (fi’il)

أُكِلَ

Naibul fa’il

الطَّعَامُ

 

ضُرِبَ الطَّالِبُ

Siswa telah dipukul

Kata kerja (fi’il)

ضُرِبَ

Naibul fa’il

الطَّالِبُ

Isim kana (كَانَ)

Isim kana pada dasarnya adalah mubtada’, namun ketika jumlah ismiyah dimasuki kana dan saudara-saudaranya, maka mubtada’berubah nama menjadi isim kana. Contoh:

كَانَ الطَّالب نَشِيْطًا

Murid itu rajin

Isim kana

الطَّالب

Khabar kana

نَشِيْطًا

 

Khabar inna (إنّ)

إِنَّ الطَّالبَ نَشِيْطٌ

Sesungguhnya murid itu rajin

Isim inna

الطَّالبَ

Khabar inna

نَشِيْطٌ

Na’at

Na’at adalah sifat yang disandarkan kepada man’ut (yang disifati). Contoh:

جَاءَ الطَّالبُ النَّشِيْطُ

Siswa yang rajin telah datang

Kata kerja (fi’il)

جَاءَ

Pelaku (fa’il)

الطَّالبُ

Na’at

النَّشِيْطُ

Athof

Athof adalah kata yang disambungkan dengan kata sebelumnya, contoh:

جَاءَ مُحَمَّدٌ وَ زَيْدٌ

Muhammad dan zaid telah datang

Fa’il (pelaku)

مُحَمَّدٌ

Huruf athof

وَ

Athof (ma’thuf)

زَيْدٌ

Taukid

Taukid adalah sesuatu yang digunakan untuk penekanan atau penguat. Contoh:

جَاءَ زَيْدٌ نَفْسُهُ

Zaid benar-benar telah datang

Kata kerja (fi’il)

جَاءَ

Fa’il (pelaku)

زَيْدٌ

Taukid

نَفْسُهُ

Badal

Badal adalah pengganti dari kata sebelumnya, contoh:

قامَ مُحَمَّدٌ أبِيْ

Kata kerja (fi’il)

قامَ

Fa’il (pelaku)

مُحَمَّدٌ

Badal

أبِيْ

 

Cukup sekian pembahasan tentang isim-isim yang beri’rab mar’fu’, semoga bermanfaat.

 

Posting Komentar untuk "Isim-isim Yang Marfu' (Marfu'atul Asma')"