Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Khabar Mubtada' | Pengertiannya, Macam-macamnya, dan Contohnya

D-viralz.com | Setelah membahas mubtada’, isim yang beri’rab rafa’ atau marfu’ yang kedua adalah khabar. Apa itu khabar? Dan bagaimana bentuknya? Yuk cari tahu dengan cara membaca artikel ini sampai selesai.

Pengertian khabar

khabar mubtada’ adalah isim yang beri’rab marfu’ yang disandarkan kepada mubtada’. Adapun versi arabnya adalah:

الْخَبَرُ هُوَ اسْمُ الْمَرْفُوْعُ الْمُسْنَدُ إِلَيْهِ (أبو عبد الله محمد بن محمد داود الصنهجي، متن الآجرومية(الرياض: دار الصميعي، 1419 ه) ص. 12))

Artinya: “khabar adalah isim marfu’ yang disandarkan kepada mubtada’” (abu abdillah muhammad bin muhammad dawud ash-shanhaji, matnul ajurumiyah (riyadh: dar ash-shumai’i, 1419 H) h.12))

الْخَبَرُ مَا يُكْمِلُ مَعْنَى الْمُبْتَدَأ (فؤاد نعمة، ملخص قواعد اللغة العربية (مصر: نهضة مصر) ص.30))

Artinya: “khabar adalah apa yang menyempurnakan makna mubtada’” (fu’ad nikmah, mulakhas qawaidul lughatil arabiyah (mesir: nahdhatu misr) h. 30))

الْخَبَرُ هُوَ جُزْءُ الَّذِيْ تَتِمُّ بِهِ الْفَائِدَةُ مَعَ الْمُبْتَدَأ (شمس الدين محمد بن محمد الرعيني المالك، متممة الآجرومية في علم العربية (سورابايا: الحرمين، 1422) ص. 16))

(syamsuddin muhammad bin muhammad ar-ra’ini al-maliki, mutammimah al-ajurumiyah fii ilmil arabiyah (surabaya: al-haramain, 1422 H) h.16))

Contoh khabar

 

Rumah itu bersih

الْبَيْتُ نَظِيْفٌ

1

Kantor itu besar

الْمَكْتَبَةُ كَبِيْرَةٌ

2

Lapangan itu luas

الْمَيْدَانُ وَاسِعٌ

3

Guru itu datang

الْمُدَرِّسُ حَاضِرٌ

4

Petani itu menanam padi

الْفَلَّاحُ يَزْرَعُ الرُّزَّ

5

Zaid ada didalam rumah

زَيْدٌ فِي الْبَيْتِ

6

Handphone ada diatas meja

الْهَاتِفُ عَلَى الْمَكْتَبِ

7

Masjid itu lantainya bersih

الْمَسْجِدُ بِلَاطُهُ نَظِيْفٌ

8

 

Penjelasan: khabar disandarkan kepada mubtada’ maksudnya adalah khabar dinisbatkan kepada mubtada’. Sebagaimana pada contoh pertama, khabarnya adalah (نظيف) yang artinya bersih. Jadi sifat bersih pada contoh di atas dinisbatkan kepada rumah (البيت) yang pada contoh diatas ia sebagai mubtada’.

Syarat-syarat khabar

1. khabar harus sesuai dengan mubtada’ dalam hal mudzakkar muannatsnya. Artinya keduanya harus selaras atau satu jenis. Perhatikan tabel contoh khabar di atas. Pada contoh pertama, keduanya sama-sama berjenis mudzakkar. Dan pada contoh kedua, keduanya sama-sama berjenis muannats.

2. khabar harus sesuai dengan mubtada’ dalam hal jumlah (mufrad, mutsanna & jamak). Perhatikan tabel contoh khabar di atas sekali lagi. Pada contoh pertama, keduanya sama-sama berjenis mufrad (berjumlah tunggal).

 

3. jika mubtada’ berupa isim jamak yang tidak berakal (bukan manusia), seperti بيوت yang berarti rumah, atau  أشجار yang berarti pohon, atau سيارات yang berarti mobil, maka khabar boleh isim mufrad muannats, dan boleh juga berupa isim jamak muannats. Contoh:

Mobil-mobil itu bagus

السَّيَّارَاتُ جَمِيْلَاتٌ

1

Mobil mobil itu bagus

السَّيَّارَاتُ جَمِيْلَةٌ

2

Pada contoh pertama, khabarnya berupa isim jamak muannats salim, menyesuaikan dengan  mubtada’nya yang juga berupa jamak muannats salim. Sedangkan pada contoh kedua, khabar berupa mufrad muannats(tunggal bergender perempuan).

Macam-macam khabar

Khabar mempunyai 2 macam, yaitu khabar mufrad, dan khabar ghairu mufrad.

Khabar mufrad

Ia adalah khabar yang terdiri dari satu kata, contohnya:

 

Muhammad berdiri

مُحَمَّدٌ قَائِمٌ

2 siswa berdiri

الطَّالِبَانِ قَائِمَانِ

Para siswa berdiri

الطُّلَّابُ قَائِمُوْنَ

Penjelasan: kata yang berwarna biru adalah sebagai khabar, ia dinamakan khabar mufrad karena terdiri dari satu kata, meskipun bentuknya bisa saja berbentuk mutsanna (ganda) atau bentuk jamak.

khabar ghairu mufrad

khabar ghairu mufrad adalah khabar yang terdiri dari beberapa kata yang menyerupai kalimat. Ia ada 4 macam, yaitu jar majrur, dzaraf, jumlah fi’liyah, jumlah ismiyah.

Contoh khabar berupa jar majrur

Muhammad berada di rumah

مُحَمَّدٌ فِي الْبَيْتِ

Penjelasan: kata yang berwarna biru adalah khabar ghairu mufrad, ia berupa jar majrur, yang mana في adalah huruf jar, dan البيت adalah isim majrur.

Contoh khabar berupa dzaraf

Muhammad berada di sisimu

مُحَمَّدٌ عِنْدَكَ

Penjelasan: kata yang berwarna biru adalah khabar ghairu mufrad, ia berbentuk dzaraf. Dzaraf adalah kata keterangan, baik keterangan tempat maupun keterangan waktu.

Contoh khabar berupa jumlah fi’liyah

Muhammad telah datang

مُحَمَّدٌ جَاءَ

Penjelasan: kata yang berwarna biru adalah khabar ghairu mufrad, ia berbentuk jumlah fi’liyah (fi’il + fa’il). (جَاءَ) sebagai fi’il, dan dhomir mustatir takdirnya (هو) sebagai fa’ilnya.

Contoh khabar berupa jumlah ismiyah

Wajahnya muhammad ganteng

مُحَمَّدٌ وَجْهُهُ جَمِيْلٌ

Penjelasan: kata yang berwarna biru adalah khabar mubtada’ ghairu mufrad, ia berbentuk jumlah ismiyah (mubtada’ + khabar mubtada’). (وَجْهُهُ) sebagai mubtada’, dan (جَمِيْلٌ) sebagai khabar.

 

مُحَمَّدٌ وَجْهُهُ جَمِيْلٌ

Mubtada’

مُحَمَّدٌ

Khabar mubtada’ (ia berupa jumlah ismiyah yang terdiri dari mubtada’ + khabar)

وَجْهُهُ جَمِيْلٌ

Mubtada’ ke 2

وَجْهُهُ

Khabar mubtada’ ke 2

جَمِيْلٌ

 

Khabar muqaddam dan mubtada’ muakhor

Pada dasarnya mubtada’ berada di awal kalimat dan khabar berada dibelakangnya (setelahnya). Namun kadangkala khabar boleh atau bahkan wajib mendahului mubtada’ dalam beberapa kondisi, yaitu sebagai berikut:

Khabar boleh mendahului mubtada’ jika:

1. memberikan penekanan (prioritas) makna khabar. Contoh:

 

مَمْنُوْعٌ الدُّخُوْلُ

Dilarang masuk

Khabar pada contoh diatas adalah (ممنوع) ia didahulukan daripada mubtada’ karena sebagai penekanan.

2. khabar berupa syibhul jumlah (menyerupai jumlah) dan mubtada’ berupa isim makrifat. Contoh:

عَلَى الْمَكْتَبِ الْمَجَلَّةُ

Majalah ada diatas meja

المجلة adalah mubtada’ muakhor dan عَلَى الْمَكْتَبِ adalah khabar muqaddam.

 

Khabar wajib mendahului mubtada’ jika:

1. khabar berupa syibhul jumlah (menyerupai jumlah) dan mubtada’ berupa isim nakirah. Contoh:

 

عَلَى الْمَكْتَبِ مَجَلَّةٌ

Sebuah majalah ada diatas meja

مَجَلَّةٌ disini sebagai mubtada’ muakhor. Karena ia berupa isim nakirah.

2. khabar berupa isim istifham (kata tanya). Contoh:

 

مَتَى الْإِمْتِحَانُ ؟

Kapan ujian?

 

3. mubtada’ bersambung dengan dhamir yang kembali kepada khabar. Contoh:

 

لِلسَّلَامِ تَبَاعَتُهُ

Mengikutinya (keselamatan) adalah demi keselamatan

Mubtada’ pada contoh diatas adalah تَبَاعَتُهُ yang mana ia bersambung dengan dhomir (ه) yang kembali kepada khabar.

Mubtada’ yang berada dibelakang khabar (sesudahnya) disebut mubtada’ muakhor (mubtada’ yang diakhirkan). Sedangkan khabar yang berada diawal kalimat (mendahului mubtada’) disebut khabar muqaddam.

 

I’rab khabar mubtada’

I’rab khabar adalah marfu’, karena itulah dia tergolong kedalam isim-isim yang marfu’. Ketika ia berupa isim mufrad maka tanda i’rabnya adalah dhammah. Ketika ia berupa isim mutsanna (ganda), atau berupa isim jamak muannats salim atau jamak taksir tanda i’rabnya adalah huruf alif. Ketika ia berupa isim jamak mudzakkar salim atau asma’ khamsah, tanda i’rabnya adalah huruf wauw (و). Silahkan baca artikel yang berjudul Pembagian i’rab mengenai rincian tanda-tanda i’rab.

Cara mengi’rab khabar

Adapun cara mengi’rab khabar mubtada, berikut ini saya berikan 2 contoh mengi’rab mubtada+ khabar mufrad, dan mubtada’+khabar ghairu mufrad.

الْحَدِيْقَةُ  جَمِيْلَةٌ

Kebun itu indah

الْحَدِيْقَةُ : مبتدأ مرفوع وعلامة رفعه الضمة

Kebun : mubtada’, marfu’, dan alamat rafa’nya dhommah

جَمِيْلَةٌ : خبر المبتدأ مرفوع وعلامة رفعه الضمة

Indah: khabar mubtada’, marfu’, dan alamat rafa’nya dhommah

مُحَمَّدٌ وَجْهُهُ جَمِيْلٌ

Wajahnya muhammad ganteng

مُحَمَّدٌ : مبتدأ الأول مرفوع وعلامة رفعه الضمة

Muhammad: mubtada’(1), marfu’ dan alamat rafa’nya dhammah

وَجْهُهُ : مبتدأ الثاني مرفوع وعلامة رفعه الضمه، وهو مضاف

Wajahnya: mubtada’ (2) marfu, dan alamat rafa’nya adalah dhommah, dan dia mudhof

هُ : اسم ضمير مبني على الضم، في محل جر مضاف إليه

هُ : isim dhomir mabni ‘aladhommi, menempati tempatnya jar, sebagai mudhof ilaih

جَمِيْلٌ : خبر المبتدأ الثاني مرفوع وعلامة رفعه الضمة

Ganteng: khabar mubtada’(2), marfu’ dan alamat rafa’nya adalah dhommah

الجملة من المبتدأ الثاني وخبر المبتدأ الثاني في محل رفع خبر المبتدأ الأول

Jumlah yang tersusun dari mubtada’(2) dan khabar mubtada’(2) menempati tempatnya rafa’, sebagai khabar mubtada’(1)

 

Demikianlah pemaparan singkat mengenai bab khabar, yang meliputi pengertiannya, contoh-contohnya, syarat-syarat keduanya,sekaligus i’rab dan contoh mengi’rab keduanya. Semoga bermanfaat, nantikan artikel-artikel berikutnya. Selamat belajar, wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

Posting Komentar untuk "Khabar Mubtada' | Pengertiannya, Macam-macamnya, dan Contohnya"